Jutawan Klik!!!

PART: I Kemenagan peribadi: Jadilah Proaktif



Kita bukan ditentukan oleh perasaan kita, mod kita, atau pemikiran kita. Maka dengan adanya kesedaran diri atau self-awareness inilah yang memampukan kita untuk menganalisa atau muhasabah diri kita sendiri. Inilah KELEBIHAN yang Allah SWT berikan kepada kita sebagai khalifah Allah berbanding haiwan.

Paradigma yang kita bentuk merupakan KANTA yan
g menetukan sikap dan tingkah-laku kita malah lebih dari itu ia menentukan CARA bagaimana kita menilai orang lain.

Bosan jugak tulis ayat skema ni. Jadi aku MEMILIH nak menulis guna bahasa pasar la...sonang den nak terangkan.

Sebanarnye ape yang aku tulis ni kerana nak mengotakan “janjiku” kat Pak Cik Stephen Covey yang menyuruh pembaca bukunya
share ilmu yang dapat digali dari bukunya. Bukan kerana terpakse, tetapi aku yang MEMILIH nak berkongsi ilmu dengan yang membaca artikel nie.

Kalau nak bersembang-sembang pasal bende nih, teman hidup pun tak de lagi.hehe...al-maklumlah, masih bujang...nak sembang ngan adik aku, terasa malas pulak. Kawan-kawan pulak semuenye dok jauh. So, aku tulis la senang. Korang bleh baca banyak kali.hehe.

Sebanarnye, ilmu-ilmu yang aku dapat cungkil dari buku ni bleh dikatakan 99.9% bertepatan dengan prinsip Islam dalam mendidik umatnye. Cuma Pak Cik Stephen Covey ni
just tak masukkan ayat al-Quran dan al-Hadith je. So far, inilah antara buku yang aku suka baca walaupun baru abih baca habit yang pertama.

Dalam
habit yang pertama ini, penulis buku ni menulis satu cerita bagaimana seorang Dr. yang bernama Victor Frankl yang dipenjara dan diseksa dengan dasyatnyer oleh tentera Nazi. Bukan setakat tu je, habis mak bapak, abang dan bini dia kena bunuh dengan si Nazi ni. Kejam giler... tetapi, ade something yang menarik perhatianku iaitu walaupun tentera nazi ni mengusai diri dia malah keadaan di sekeliling dia, tetapi Dr Frankl sedar bahawa, tentera Nazi ini tidak akan dapat sesekali menguasai DIRInya.

Antara apa yang berlaku kepadanya (STIMULUS), dan RESPONnya kepada stimulus, Dr, Frankl masih lagi mempunyai kuasa untuk MEMBUAT PILIHAN samada untuk menyerah kalah kepada situasi (DIKUASAI KEADAAN) ini atau terus bertahan (MENGUASAI KEADAAN) demi mempertahankan sebutir kemerdekaan yang berada dalam dirinye.

Agak-agaknye cerite ni sama dengan cerita ape dalam sirah perjuangan para sahabah dan sahabiah Rasulullah SAW????

Bunyak bukan??? Contohnyer, kisah ni sama dengan kisah penderaan yang dihadapi oleh keluarga Ammar bin Yassir dan juga Bilal bin Rabah R.hum. Para sahabat ni memilih untuk terus teguh beriman dengan Allah SWT walaupun teruk diseksa oleh Musyirikin Makkah. Jadi inilah yang dikatakan kebebasan MEMILIH yang terdapat dalam diri kita.

Dalam memilih, kita ada DUA pilihan.

Pertama kita memilih untuk MENGUASAI keadaan (
PROACTIVE PERSON).

Kedua, kita memilih untuk DIKUASAI keadaan (
REAKTIVE PERSON).



Produktif Vs. Reaktif

Ape bezenyer dua bende nih? Mari kita tengok...

Orang yang REAKTIF ni selalunya dipengaruhi oleh persekitaran fizikalnya. Contohnyer, kalau cuaca baik, dia akan mempunyai perasaan yang baik. Tapi kalau cuaca hujan, maka dia akan jadi bad
mood. Haha...

Tetapi orang yg PROAKTIF ni lain ckit. Orang jenis nie dapat MENCIPTA “cuaca” mereka sendiri. Tak kisah la cuaca kat luar hujan ker, panas terik ker, mendung ke, tetapi semue jenis cuaca nie tak dapat mempengaruhi dirinya. kerana apa???

Kerana orang yang proaktif ni “dipandu” oleh NILAI yang mereka tetapkan. Contohnyer, kalau seseorang nie menetapkan nilai – nak melakukan kerja yang berkualiti, maka dia akan berusaha sebaik mungkin untuk mencapai ape yang dia tetapkan tanpa mengira "cuaca".

Dashyat betui orang yang proaktif nih!!!!

Orang yang reaktif ni jugak sebenarnyer mudah dipengaruhi oleh persekitaran sosialnyer (
social weather). Kalau orang sekeliling dia, melayani dia dengan baik, so mod dia baik la. Kalau orang layan dia dengan teruk, maka mod dia pun akan bertukar kepada mod bertahan dan berlindung (mod x elok). Dengan kata lain, emosi orang jenis nie ditentukan oleh kelakuan orang di sekitarnye. Dia menjadikan KELEMAHAN orang lain mengawal dirinya.

Tetapi orang yang proaktif ni sebaliknya. Tak kisah la perangai orang kat sekitar dia ni macam hantu raya ka, jebon ka, tetapi dia masih lagi dapat
survive atau bekerja dalam suasana yang begitu tertekan nie.

Kalau kita
refer balik kisah2 para sahabat Nabi SAW. Kita akan nampak betapa PROAKTIFnya Rasulullah SAW dan para sahabat baginda R.hum. Walaupun orang yang berada di sekeliling mereka penuh dengan orang Musyirikin (di Makkah) dan Munafiq (Madinah) yang begitu menguji kesabaran dan ketabahan Nabi SAW dan para sahabat untuk berdakwah, tetapi Baginda SAW dan para sahabat tak terpengaruh dengan social weather masyarakat ketika itu. Demi NILAI yang dipegang – berdakwah melalui suri tauladan yang baik, Nabi SAW dan para sahabat bijak mengatur strategi dalam berdakwah. Perghh, mantap bukan???

Aku petik satu perenggan dari buku 7 habits Stephen Covey:

“Look at the word responsibility -- "response-ability" -- the ability to choose your response. Highly proactive people recognize that responsibility. They do not blame circumstances, conditions, or conditioning for their behavior. Their behavior is a product of their own conscious choice, based on values, rather than a product of their conditions, based on feeling.”

Tetapi tak dinafikan jugak, sedikit sebanyak pengaruh luaran seperti cuaca di persekitarannya, keadaan sosial masyarakat sekeliling dan psikologi masyarakat sekeliling dapat mempengaruhi orang yang PROAKTIF, tetapi orang yang PROAKTIF ni ada KUASA untuk memilih respon terhadap persekitarannya.

Kalau orang lain buat kita marah atau diuji dengan kesusahan dan kesukaran, orang proaktif MEMILIH untuk bersabar.

Bila banyak duit, orang proaktif MEMILIH untuk bersyukur dan cuba memanfaatkan duit itu sebaiknyer.

Bila
result exam tak secantik yang diharapkan, orang proaktif MEMILIH unutk bersyukur dengan result yang dapat dan secepat mungkin bermuhasabah untuk memperbetuikan yang mana yang salah.

Perghhh, subhanallah, mantapnyer orang Islam yang PROAKTIF.


“bahasa-bahasa” orang reaktif dan produktif

Untuk lebih jelas lagi perbezaan antara orang yang reaktif dan proaktif, kita boleh mengetahuinya melalui bahasa percakapan sehari-harian kita.

Kenapa bahasa, bukan rupa wajah? Ini kerana bahasa-bahasa yang keluar dari mulut kita adalah dari perangai kita. Perangai kita pulak berasal dari paradigma kita.

Orang yang reaktif selalu berkata dengan maksud untuk “melarikan diri” dari bertanggungjawab. Contohnyer: “tak de ape yang bleh aku buat dah”. “Inilah aku”. “Inilah satu-satunyer jalan yang aku pilih”.

Tetapi ayat-ayat orang yang proaktif ni lain: “Mari kita cari alternatif lain”. “saya akan memilih pendekatan lain”. Saya akan memberikan persembahan yang terbaik.

So, KUASA MEMILIH di tangan kita... samada nak DIJAJAH oleh persekitaran kita atau kita yang MENGUASAI keadaan.




Sambungan..

Paradigma: Teka-teki, ape yang hang nampak???


Sekarang ni, mari kita tengok gambar di atas. Ape yang kita nampak??? Adakah kita nampak seorang perempuan muda yang cantik molek, umur dalam lingkungan 25 tahun, yang pandai berfesyen.


Atau,

Seorang perempuan tua yang umurnya dalam lingkungan 70 tahun, yang sangat uzur, yang perlu dibantu ketika hendak melintas jalan. Hehehe...

Teka-teki nih, jawab la....

Jawapannye, dua-dua betui....gadis muda pun betui, nenek tua pun betui. Haha, baguih x teka-teki aku.hehe... tp aku rasa mesti ramai yang nampak pompuan cantik. betui x?

Jika kita melihat gambar ini adalah seorang gadis muda yang cantik, maka sudah tentu kita tak kan tolong pompuan ni untuk melintas jalan bukan?

Jika kita melihat gambar ini sebagai seorang perempuan tua, semestinya tanpa diragukan lagi kita pasti akan tolong nenek ni melintas jalan..

Haaahhh, Inilah maksud paradigma!!!!

Secara dasarnya, paradigma ni bermaksud cara kita meLIHAT dunia ini. Lihat di sini bukan bermaksud kita melihat menggunakan pacaindera kita. Tapi, bagaimana kita mengamati, memahami dan mentafsir dunia yang kita lihat.

Ade faham ke?

Untuk lebih memahamkan lagi apa itu paradigma, mari kita anggap paradigma ni sebagai peta. Semua orang tau bahawa peta bukanlah wilawah, tetapi secara asasnya peta adalah PENJELASAN beberapa aspeks berkenaan sesuatu kawasan atau wilawah. Contohnye peta USM, ade jalan, padang, stadium, muzium, pusat pengajian sains kajihayat, fizik, kimia dan sebagainya. Inilah fungsi peta. Cuba-cubalah memahamkannye.hehe

Jadi, apa pentingnya paradigma ni dalam hidup kita? Padahal paradigma ni hanyalah bende asas jer. Bukan penting pun. Mungkin tanggapan seperti ini yang terbit dalam hati sesetengah orang.

Nak senang cerita, sebenarnya PARADIGMA ni la yang membentuk diri kita. Paradigma inilah yang membentuk cara kita berfikir dan bertindak. Bende asas ni la yang mempengaruhi kita membuat sesuatu keputusan. Bende sesimple ni la yang menjadikan kita orang yang mampu mempengaruhi sesuatu keadaan atau dipengaruhi oleh sesuatu keadaan.

So, den nak tanye nih, penting ke tak paradigma ni? Sape yang kata x penting memang nak kena lepuk la ngan aku.hahaha, melawak jer k.

Contohnya ape??? Contohnye kita bleh rujuk contoh kat atas.

Cuba berfikir sejenak, bagaimana paradigma kita membentuk tindakan kita. Jika kita lihat gambar tu sebagai seorang gadis muda yang cantik, adakah kita nak turun motor untuk bantu si cantik ni melintas jalan. Tidak bukan. Buat ape nak tolong, sihat semacam je kan.

Tetapi,

Jika kita melihat gambo ni adalah seorang pompuan tua, pastinye kita akan turun nak tolong nenek ni. Paling kurang pun, pasti kita akan rasa kesihan kat nenek ni.hehehe

Now, soalan yang terpenting, macam mane nak tukar paradigma kita haaa??? Haha, bleh tukar sesenang tukar baju ke? Atau sesusah nak bangun tahajjud dan solat subuh berjemaah???

Tunggu artikel aku seterusnye...itu pun kalau hang pa nak tunggu la. Hehe. Wassalam...

Sambungan..

Wake Up Project - Obsama III




Pada mulanya mungkin Obama mahu mengeluarkan gambar ini. Namun demi memikirkan bahaya yang sebenarnya mungkin dibuat-buat, mereka tidak jadi mengeluarkannya. Namun yang peliknya al-Qaeda pula mengesahkan kematian Osama dengan peringatan kepada AS. Perkara ini semakin meyakini kita bahawa Osama ialah Obama? Oh silap, sebenarnya Osama tidak wujud.

Dengan mata yang sama, tengkorak yang sama saiz dan sama bentuk , bentuk badan yang sama kurus, adakah Osama itu Obama? Hidung dan gigi boleh diubah dengan mask dan gigi palsu


Apa pendapat anda semua dengan gambar-gambar ini? Adakah Osama itu Obama? Dengan mata yang sama, dagu yang sama, tengkorak yang sama, cuma hidung, warna kulit dan gigi yang berlain. Semua boleh dibuat dengan topeng ala mission impossible.


“Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepada kalian orang Fasik dengan membawa berita, maka telitilah berita itu agar kalian tidak memberikan keputusan pada suatu kaum tanpa pengetahuan sehingga kalian akan menyesali diri atas apa yang telah kalian kerjakan” |Qs Al Hujurat: 6|

Sambungan..

Dimana Kekuatan Kota Konstantinopel?


Kota konstantinopel adalah sebuah kota yang cukup hebat dan menakjubkan iaitu kekuatannya dari segi sistem pertahanan yang dapat melumpuhkan serangan tentera-tentera luar. Bayangkan, sebelas kempen ketenteraan untuk menakluki konstantinopel dari kerajaan Islam iaitu satu dari era Khalifah Usman bin Affan, lima kempen di era Kerajaan Umayyah, satu kempen dari zaman kerajaan Abbasiyyah, satu kempen dari kerajaan Turki Seljuk dan tiga kempen dari kerajaan Uthmaniyyah semuanya menemui kegagalan.

Secara asasnya, pertahanan kota ini dikuatkan oleh faktor semulajadi dan faktor teknologi terkini pada zaman itu. Mari kita lihat sistem pertahanan kota ini:

1) Geografi kota ini mempunyai tujuh bukit. Secara tidak langsung, bukit-bukit ini menjadi pelindung semulajadi kepada kota konstantinopel kerana akan menyukarkan mana-mana pihak tentera untuk melakukan serangan menggunakan senjata-senjata yang besar seperti meriam, manjanik dan menara bergerak (lihat gambar di bawah).

2) Jika kita melihat kota ini dari atas, maka kita akan mengetahui bahawa kota ini berbentuk tiga segi. 2/3 sempadan kota ini masing-masing menghadap Laut Marmara dan Selat Bhosporus (kelebihan semulajadi). Jesteru, bagi mana-mana pihak tentera yang mahu menyerang kota konstantinopel, angkatan tentera laut yang kuat diperlukan untuk menakluki kota ini.

3) Demi menjaga keselamatan Kota Konstantinopel pada bahagian laut, Maharaja Konstantinopel telah membina rintangan rantai besi di selat Bhosporus bertujuan untuk menghalang mana-mana armada tentera laut pihak tentera yang menyerang dari memasuki Tanduk Emas (rujuk gambar).




4) Kota ini diperkukuhkan lagi dengan binaan benteng yang kukuh yang mengelilingi kota ini. Tambahan lagi, benteng yang menghadap bahagian daratan pula dilapisi dengan 2 lapisan tembok iaitu lembok luar dan dalam.


Tembok luar setinggi 25 meter dan setebal 10 meter dan tembok dalam pula setinggi 40 kaki dan setebal 15 meter. Di belakang tembok yang pertama, terdapat pemanah dan tentera yang sentiasa bersiap-sedia untuk pertarungan jarak dekat. Di tembok yang kedua pula, terdapat pula sejenis alat yang dinamakan sebagai Greek fire.

5) Malah di luar kota ini pula dibuat sebuat parit sedalam 10 meter dan selebar 60 meter.




Siapa sangka sebuah kota yang mempunyai sistem pertahanan yang begitu hebat dan kukuh ini boleh tunduk kepada Sultan Muhammad Al-fateh dan tenteranya. Tetapi, proses penaklukan ini bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan. Hanya mereka yang berjaya menghimpunkan ciri-ciri yang ada pada diri Sultan Muhammaad al-Fateh sahaja yang akan berjaya mengulangi sejarah yang gilang-gemilang ini pada waktu kini.


Sambungan..

How Israel Controls our media

Thanks to http://www.davidicke.com

I would like to share one video which I hope can open your eyes how Israel controls our media.

video

I wish after you finish watching this video, you will make more deep research about this issues. You will realize how perfect the Illuminati control our life.

Sambungan..